Teori Matematika Permainan Judi Slot Online

Page breadcrumbsEnd of page breadcrumbs

Sangat menarik untuk melihat bahwa meskipun permainan dadu sangat populer di kalangan strata sosial di berbagai negara selama beberapa milenium, dan bahkan hingga abad XV, tidak ada bukti yang mendukung korelasi statistik atau teori probabilitas. Richard de Furnival, seorang humanis Perancis abad XIII konon menulis puisi Latin. Salah satu fragmennya berisi perhitungan pertama yang diketahui tentang jumlah kemungkinan variasi dalam permainan untung-untungan (ada 216).

Willbord, Orang Saleh pada tahun 960 telah menemukan permainan yang mewakili 56 kebajikan judi slot online. Permainan religius ini mengharuskan pemainnya untuk mengembangkan kebajikan-kebajikan ini berdasarkan kombinasi yang dapat dibuat oleh tiga dadu dalam permainan tersebut, apa pun urutannya. (Jumlah kombinasi yang mungkin adalah 56). Willbord dan Furnival tidak pernah berusaha menentukan probabilitas relatif dari kombinasi yang berbeda. Jerolamo Carano, seorang ahli matematika dan astrologi Italia yang mempelajari fisika dan astronomi serta matematika pada tahun 1526 dianggap sebagai orang pertama yang melakukan analisis matematika pada dadu. Untuk menciptakan teori probabilitasnya, ia menggunakan argumen teoretis dan pengalaman bermain game yang luas.

Berdasarkan teorinya, ia menasihati siswa bagaimana cara memasang taruhan. Galileus mengkaji ulang penelitian dadu pada akhir abad ke-16. Pascal membuat penemuan yang sama pada tahun 1654. Mereka berdua melakukannya atas permintaan para pemain yang kecewa dan menghadapi biaya tinggi dalam permainan dadu. Perhitungan Galileus persis seperti yang digunakan oleh ahli matematika modern. Ilmu tentang probabilitas lahir. Dalam manuskrip “De Ratiociniis en Ludo Aleae”, oleh Christiaan Huygens, yang diterbitkan pada pertengahan abad XVII (“Refleksi Mengenai Dadu”), teori tersebut mendapat dorongan besar. Ilmu probabilitas berawal dari masalah perjudian.

Sebelum Reformasi, mayoritas percaya bahwa semua peristiwa telah ditentukan sebelumnya oleh Tuhan atau oleh makhluk atau kekuatan supernatural lainnya. Pendapat ini masih dianut oleh banyak orang hingga saat ini, bahkan mungkin mayoritas. Di masa lalu, pandangan seperti itu lazim terjadi di mana-mana.

Teori matematika yang sepenuhnya didasarkan pada pernyataan sebaliknya, bahwa peristiwa-peristiwa tertentu dapat terjadi secara kebetulan (yaitu, dikendalikan oleh kasus murni, tidak dapat diprediksi, dan terjadi tanpa tujuan tertentu), mempunyai peluang yang sangat kecil untuk dipublikasikan atau disetujui. Matematikawan M.G.Candell mengatakan bahwa “tampaknya butuh beberapa abad” bagi umat manusia untuk menerima konsep bahwa beberapa peristiwa terjadi tanpa alasan, atau bahwa penyebabnya sangat jauh sehingga model tersebut dapat digunakan dengan cukup akurat untuk memprediksinya. Gagasan ini merupakan inti dari bagaimana kecelakaan dan probabilitas saling berkaitan.

Dalam setiap kejadian, kemungkinan terjadinya peristiwa atau konsekuensi adalah sama. Dalam permainan yang didasarkan pada keacakan bersih (yaitu, setiap permainan memiliki kemungkinan yang sama untuk menghasilkan hasil yang diinginkan. Dalam praktiknya, pernyataan probabilistik hanya berlaku untuk rangkaian kejadian yang panjang dan tidak untuk kejadian individual. “Hukum bilangan besar” mengacu pada fakta bahwa korelasi dalam teori probabilitas akan lebih akurat seiring bertambahnya angka. Namun, dengan bertambahnya angka, penyimpangan dari hasil yang diharapkan akan semakin kecil. Hanya korelasi yang dapat diprediksi dengan tepat, bukan peristiwa atau jumlah individual.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *